WELCOME TO MY BLOG...........

WELCOME TO MY BLOG........*_*

Minggu, 13 Februari 2011

Penemu phytagoras

Penemu phytagoras


Pythagoras lahir di pulau Samos pada tahun 582 a. C. Sebagai seorang wanita muda pergi ke Mesopotamia dan Mesir (juga dikirim oleh pamannya, Zoilo, untuk Mytilene untuk mempelajari Pherecydes dari Syros dan mungkin dengan ayahnya, Badio dari Syros). Setelah kembali ke Samos, ia menyelesaikan studinya, menurut Diogenes Laertius dengan Hermodamas dari Samos dan kemudian mendirikan sekolah pertamanya untuk tirani Polycrates. Dia meninggalkan Samos untuk melarikan diri dari tirani Polycrates dan menetap di Magna Graecia, di Crotona sekitar 525 a. C., di Italia selatan, di mana ia mendirikan sekolah kedua. Doktrin-doktrin ini adalah pusat budaya diatur oleh aturan ketat perilaku. sekolah Anda (meskipun sangat esoteris) terbuka untuk pria dan wanita sama, dan perilaku diskriminatif dilarang (kecuali untuk memberikan pengetahuan kepada yang belum tahu). siswa-Nya dari semua ras, agama, dan strata ekonomi dan sosial. Setelah diusir oleh orang-orang Crotona, para ilmu Pythagoras diasingkan di Taranto di mana ia mendirikan sekolah yang ketiga. Sedikit yang diketahui tentang masa kecil Pythagoras. Semua trek penampilan fisik mereka mungkin fiktif kecuali deskripsi tanda lahir mencolok yang Pythagoras telah di pahanya. Dia mungkin memiliki dua saudara laki-laki meskipun beberapa sumber mengatakan ia telah tiga. Apakah pastinya belajar, belajar bermain kecapi, menulis puisi dan membaca Homer. Ada tiga filsuf, guru, mereka harus telah mempengaruhi Pythagoras di masa mudanya. Upaya untuk naik ke umum dari teorema matematika dari pelaksanaannya dalam kasus tertentu mencontohkan metode Pythagoras untuk pemurnian dan kesempurnaan jiwa, yang mengajarkan tentang dunia dan harmoni di bawah Konstitusi, alam semesta adalah kosmos , yaitu set memerintahkan di mana benda-benda langit melahirkan seorang pengaturan harmonis yang membuat jarak mereka dari satu sama lain dalam proporsi yang sama dengan orang-orang untuk interval oktaf. Dalam arti yang signifikan, harmoni itu musik, tapi sifatnya adalah numerik dan dimengerti, jika semua itu harmoni, nomor ternyata menjadi kunci segalanya. Akan kesatuan doktrin Pythagoras diwujudkan dalam hubungan ditetapkan antara tatanan kosmik dan moral, dengan ilmu Pythagoras, orang itu juga merupakan mikrokosmos sejati di mana jiwa muncul sebagai harmoni tubuh. Dalam hal ini, obat-obatan dipahami bahwa fungsi untuk mengembalikan harmoni individu ketika terganggu, dan, sebagai alat musik par excellence untuk pemurnian jiwa, dianggap, oleh karena itu, sebagai obat bagi tubuh Pythagoras mengkhotbahkan kekudusan melibatkan berbagai peraturan kebersihan berdasarkan tabu seperti larangan makan binatang, yang tampaknya telah terhubung langsung dengan keyakinan dalam jiwa transmigrasi. Dikatakan bahwa Pythagoras sendiri mengaku sebagai anak dari Hermes dan murid-Nya menganggapnya inkarnasi dari Apollo. [Edit] The persaudaraan Pythagoras
Di sekolah pemikiran ini dikenal sebagai ilmu Pythagoras dan menyatakan bahwa struktur alam semesta aritmatika dan geometri. Partai politik mendukung Dorie, mendapatkan jumlah besar kekuasaan ke abad V, di mana mereka dianiaya dan di mana banyak anggotanya meninggal. Persaudaraan dibagi menjadi dua bagian: Mahasiswa dan pendengar. Siswa pelajaran matematika, agama dan filsafat langsung dari pendirinya, sementara pendengar terbatas untuk melihat bagaimana berperilaku dalam pitagóricos.1 Pythagoras adalah seharusnya menjadi sponsornya bobot dan ukuran, dan pembuat teori musik, yang pertama berbicara tentang "teori" dan "filsuf" dalam menerapkan vakum di saluran semangat semangat keagamaan intelektual, untuk menggunakan definisi dan mengingat bahwa alam semesta adalah karya yg dpt ditafsirkan hanya melalui matematika. Ilmu Pythagoras adalah yang pertama untuk memegang bentuk bola tanah dan menerapkannya, matahari dan seluruh planet-planet yang dikenal, tidak di pusat alam semesta tetapi berkisar kekuatan dilambangkan dengan nomor satu .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar